Skip navigation


Kali pertama saya mendengar pengakuan dari Ema, mahasiswa semester IV di Fakultas Sastra Universitas Diponegoro. Suatu kali ia diajak seorang temannya bernama Ratih untuk membeli flash disk di Java Supermall, salah satu mall terbesar di kota Semarang. Teman Ema itu bilang, ada pameran komputer di sana. Tanpa curiga, Ema menerima ajakannya.

Sesampainya di Java Supermall Ema diperkenalkan dengan teman Ratih yang secara tak sengaja bertemu dengan mereka. Beberapa saat mereka terlibat perbincangan. Tak lama kemudian datang dua orang teman Ratih. Salah satunya adalah teman lama Ratih di SMA. Salah seorang dari kedua teman Ratih itu kemudian bilang, hendak memperkenalkan Ratih dan Ema dengan seorang teman dari Jakarta. Namanya Wawan. Wawan ini telah beberapa kali mengikuti seminar tentang Islam hingga ke Malaysia. Tak lama kemudian datanglah orang yang dimaksud.

“Nah, mumpung lagi ketemu sama mas Wawan gimana kalau kita ngobrol sebentar. Soalnya dia banyak pengalaman. Sayangkan kalau kesempatan ini dilewatkan,” kata teman Ratih yang baru saja dikenalkan kepada Ema itu.

Mereka menuju ke restoran siap saji Mc Donald. Di sini Wawan menyampaikan pengalamannya selama mengikuti seminar tentang islam di beberapa tempat di tanah air hingga ke luar negeri.

“Anda muslim? Apa yang anda banggakan dari negara Indonesia ini?” Wawan membuka diskusi.

Menurut Wawan negara Indonesia bukan negara yang ideal bagi umat muslim. Produk-produk hukum yang ada bukan merupakan hukum Islam. Sebagai muslim yang taat, maka kita perlu menegakkan syariat Islam. Satu-satunya yakni dengan membentuk negara Islam. Untuk itu, kita perlu melakukan jihad menjadikan negara Indonesia sebagai negara Islam.

Wawan memberikan penjelasan dengan penuh semangat. Kata Ema, seperti orang yang tengah mempresentasikan bisnis MLM. Sesekali ia membuka Al Qur’an berukuran saku dan membacakan dalil-dalil untuk mendukung argumentasinya.

Dikatakan Wawan jika kita sepakat, maka kita perlu berjihad. Berjihad secara total, tidak setengah-setengah. Rela memberikan apa yang kita cintai untuk berjuang di jalan Allah.

“Sekarang, berapa kemampuan anda untuk bershodaqoh di jalan Alloh,” tanya Wawan.

“Tiga juta,” jawab salah seorang.
“Tujuh juta,” jawab lainnya.

Kini giliran Ema. Ia masih terdiam. Ia tak membawa uang sebesar itu.

“Sekarang, barang apa yang paling anda cintai. Jika anda mengaku sebagai umat muslim, maka kapanpun harus bersedia menyedekahkan untuk di jalan Alloh,” tanya Wawan lagi.

“Radio. Salah satu barang milik saya yang saya sukai adalah radio,” jawab Ema dengan lugu.

Tapi jawaban Ema itu dimentahkan oleh Wawamn. Menurutnya radio bukan barang yang layak untuk sedekah, selain barang itu kini tak ada di tangan Ema, nilai nominal radio relatif rendah. “Yang sekarang anda bawa?” tanya Wawan lagi.

Ema merasa terpojok. Satu-satunya barang yang dibawanya, yang paling disukainya, tak lain adalah Hand Phone Nokia N-Gage. Tapi dia berat untuk melepaskannya. Ini handphone satu-satunya.

“Handphone,” jawab Ema, setengah terpaksa.
“Tapi, handphone ini bukan milik saya. Ini punya kakak saya. Ia yang membelinya. Saya harus minta ijin dulu kepada kakak saya,” jawabnya memberi alasan. Sebenarnya ia tak rela jika harus memberikan handphone itu, entah untuk jihad di jalan tuhan. Maka ia sebisa mungkin mencari alasan.

“Tidak, kalau anda mau sodaqoh tak boleh ditunda-tunda. Harus segera,” jawab Wawan. Ia kemudian membacakan dalil yang menerangkan bahwa Nabi Muhammad bersedekah dengan memberikan harta miliknya yang sebenarnya sangat disayangi.

Maka, dengan berat hati Ema pun menyerahkan Handphone itu. Salah seorang mengatakan Handphone itu akan digadaikan. Uangnya nanti akan digunakan untuk keperluan jihad di jalan Alloh. Beberapa saat kemudian, kurang dari 15 menit, seorang yang menggadaikan handphone itu kembali. Katanya, sudah beres. Eva mulai curiga, “kok secepat itu,” pikirnya.

“Sekarang, anda harus segera membersihkan diri. Saya ajak anda untuk hijrah,” kata Wawan. Hijrah kemana? Ke suatu tempat, di sana Ema akan dibersihkan diri. Hmm….

“Tapi saya harus pulang ke kos dulu. Saya belum bawa apa-apa. Saya perlu persiapan,” kata Ema.

Lagi-lagi jawaban Ema ditolak. Dikatakan, jika hendak bertaubat maka harus dilaksanakan dengan segera, tak boleh ditunda-tunda. Anjuran hijrah ini katanya seperti yang dilakukan oleh Rosulullah saat berhijrah dari Makkah ke Madinah.

Salah seorang bilang kepada Ema jika dirinya akan diajak pergi ke Jakarta. Dari Java Supermall mereka kemudian mereka menuju ke stasiun kereta api Poncol. Sore menjelang maghrib mereka tiba di stasiun. Mereka memesan tiket kereta yang berangkat pukul 18.00, tapi rupanya tiket yang dimaksud sudah habis dipesan. Jam keberangkatan selanjutnya sekitar pukul 21.00. Artrinya mereka masih harus menunggu beberapa jam lagi.

Ema merasa ada yang tak beres. Ia meminjam handphone Ratih untuk menghubungi pacarnya. Selang beberapa menit kemudian sang pacar menelponnya dengan nada marah-marah setelah mengetahui Ema hendak pegi ke Jakarta. Tak lama kemudian sang pacar datang ke stasiun menemui Ema dan memarahinya. Ema diajaknya pulang. Teman Ema dan orang yang hendak mengajaknya ke Jakarta itu kabur entah kemana.

****
Mendengar cerita Ema itu, saya mulai curiga, ada yang tak beres dengan “gerakan jihad” yang hendak membawa Ema ke Jakarta itu. Pertama, ajakan itu terkesan memaksa. Kemudian, konsep shodaqoh itu saya artikan sebagai pemerasan. Lantas, jihad macam apa itu?

Saya menduga Ratih telah menyusun skenario untuk mempertemukan Ema dengan teman-temannya. Mulanya mengajak untuk membeli flash disk, di tempat yang dimaksud sudah disiapkan teman-teman yang akan memberikan presentasi kepada Ema tentang konsep Khilafah Islamiyah(Negara Islam). Ini jelas cara yang picik, licik, yang dipakai untuk sebuah tujuan berjuang di jalan kebenaran.

“Apa kamu tertarik dengan konsep negara Islam,” tanya saya kepada Ema.
“Saya penasaran, saya ingin tahu,” jawab Ema, mahasiswa yang masih lugu soal wacana Islam ini.

Saya katakan, apa perlunya mendirikan negara Islam. Apakah untuk menjadi seorang muslim kita harus hidup di negara Islam. Apa di Indonesia sekarang muslim tak bisa menjalankan sholat, tak bisa melakukan ibadah?

Saya ajak dia kembali mengenang sejarah masuknya agama Islam ke tanah air. Waktu itu agama Islam dibawa oleh para pedagang dari Arab. Mereka menyebarkan Islam di daerah-daerah yang disinggahinya. Setahap demi setahap, agama Islam mulai berkembang di daerah pesisir. Sementara itu, di daerah lain, daerah perkotaan, pegunungan, yang belum dijamah oleh para pedagang Arab itu masih banyak yang memeluk kepercayaan Hindu-Budha.

“Kau ingat bagaimana Wali Songo memperkenalkan agama Islam kepada masyarakat Jawa. Masyarakat yang menurut Cliffort Geertz dibedakan ke dalam tiga golongan: Santri, Abangan, dan Priyayi,” tanya saya kepada Ema.

Dalam menyebarkan agama Islam Wali Songo, terutama yang dimotori oleh Sunan Kalijaga menggunakan cara-cara yang begitu lentur, melalui pendekatan budaya dan kesenian. Ia menggunakan kesenian wayang untuk menyebarkan agam Islam. Tokoh-tokoh perwayangan yang sebelumnya dikenalkan dalam kebudayaan Hindu-Budha itu, diganti dengan tokoh-tokoh yang ada di sejarah islam. Kalijaga tak hendak membuang budaya yang selama ini telah melekat di masyarakat Jawa itu dengan menggantikannya dengan syariat Islam. Ia memakai cara-cara yang lunak, menyusupi budaya lama itu dengan nilai-nilai Islam. Ibarat tempurung, ia tak memecah tempurung itu, tapi ia cuma membuang isinya, dan mengisinya kembali dengan nilai-nilai dan ajaran Islam.

Dengan pemahaman Islam ala Sunan Kaljaga itu, menjadi Islam tak harus dengan menggunakan aturan-aturan yang saklek seperti di Arab, seperti yang tertulis di Al Qur’an. Agama Islam di Indonesia tak harus seperti yang ada di Arab. Agama mengenal budaya, agama bukan milik satu masyarakat berdasar letak geografis, tapi agama bisa masuk ke jenis masyarakat dengan jenis kultur dan budaya apapaun. Dan siapapun bisa menjadi Islam, termasuk orang Jawa yang masih percaya terhadap sedekah laut, misalnya.

****
Siapa teman yang mengajak Ema untuk menjadi jemaah yang hendak mendirikan negara Islam itu?

Saya terkejut bukan main mengetahui bahwa orang yang mengajaknya adalah orang yang saya kenal. Yunior saya, yang saya kenal memiliki latar belakang pesantren, dan beberapa kali terlibat diskusi soal pluralisme. Dan ternyata tak cuma Ema, masih ada korban-korban lainnya, Fauzi, Fani, Fatima, yang diantaranya sudah ada yang telah terlibat lebih jauh, telah dibawa ke Jakarta untuk dibersihkan. Modus yang dipakai hampir sama, dari mereka membuat janji bertemu di toko buku, di rumah makan; kemudian dikenalkan kepada teman; bershodaqoh alias memeras; diajak hijrah ke Jakarta; dicuci otak dan sepulangnya menjadi tertutup, sering menghilang dan lain-lain.

Dari korban bernama Fani saya dapat cerita bagaimana dia sampai di Jakarta ( (tapi belum bisa dipastikan, apakah benar di Jakarta. Cuma waktu itu korban menumpang kereta juruasan Jakarta, kemudian dijemput mobil, entah dibawa ke mana). Ia bersama Adi, diduga pemain lebih dulu yang mengajak Ratih, menumpang kereta kelas ekonomi. Ia berangkat dari Semarang lepas pukul 24.00. Tiba di Jakarta menjelang subuh. Seturun dari kereta ia dijemput sebuah mobil. Ia diminta menutup mata hingga sampai di tempat tujuan. Tibalah ia di suatu ruangan tertutup. Di sana ia “dicuci-otaknya”.

Dari Fani pula saya tahu gerakan Islam itu dinamai NKA (Negara Karunia Allah), kadar keislaman dan ubudiyah mereka. Mereka menafsir ayat-ayat Al Qur’an secara sepotong-potong untuk kepentingan mereka. Bahkan mereka tampak tak mengusai ilmu tafsir. Bani Israil dikatakan berasal dari kata Bani yang berarti anak, Isra+lail yang berarti perjalanan malam. Bagi anda yang mengetahui ilmu tafsir, pasti akan tertawa dengan penafsiran jemaah NKA ini.

Anggota Jemaah NKA yang mengaku hendak mendirikan Negera Islam itu dalam ubudiyahnya ternyata tak melakukan syariat Islam. Sepulang dari Jakarta, tempat yang disebutnya sebagai tempat hijrah mensucikan diri, Fani diajak ke satu tempat, yang saya duga di daerah Semarang atas, tepatnya Ngesrep yang terletak tak jauh dari Kampus Undip Tembalang. Entah atas pengaruh apa, Fani waktu itu yang diminta menutup mata ketika diboncengkan motor tak mencoba untuk mencari tahu hendak ke mana dia dibawa pergi. Ia tak mencoba membuka mata untuk mencari tahu. Apa mungkin ada pengaruh magis?

Setiba di suatu tempat, yang mirip tempat kos, dia bertemu dengan beberapa perempuan yang semuanya tak mengenakan Jilbab. Dia bertanya, kenapa tak mengenakan jilbab. Dijawab, mereka yang sedang berjihad tak diwajibkan memakai Jilbab. Begitu pula, ketika Fani bertanya kenapa mereka tak Sholat, dijawab orang yang lagi berjihad sholatnya sudah ditanggung oleh Imam. Kita ini lagi dalam kondisi darurat, seperti perang, kata lainnya. Baru setelah berhasil mendirikan Negara Islam, kita wajib menjalankan syariat Islam. Tak jauh dari kos perempuan itu, selang 100-an meter Fani dibawa ke tempat kos pria.

Apakah anda bisa menerima alasan itu, apakah alasan itu masuk akal?

Imam, siapa imam mereka. Kondisi darurat perang, perang melawan siapa. Jihad, jihad untuk apa?

Saya cemas, saya tak rela membiarkan kejadian ini berlarut-larut. Saya tak ikhlas menyaksikan korban-korban berjatuhan atas dasar mendirikan negera Islam dan berjihad di jalan Allah. Bagi saya, itu alasan politis, alasan yang sangat tolol, pemerasan, pendangkalan ajaran agama!

Dari cerita beberapa teman di kampus, dua orang yang kini diduga telah menjadi bagian dari jemaah Negara Islam, yang disebutnya Negara Karunia Alloh (NKA) itu kini dalam kesehariannya menjadi aneh. Ia menjadi tertutup. Beberapakali mereka menghilang, tak menampakkan batang-hidungnya di kampus. Padahal sebelumnya mereka tak seperti itu.

Suatu hari saya merencanakan skenario untuk menjebak dua orang itu. Saya minta salah seorang korban untuk membuat janji bertemu di kampus. Saya ingin mengajaknya diskusi. Tanpa rencana seperti ini, sulit bagi saya untuk bisa bertemu dengannya. Jam terbangnya sekarang sudah cukup tinggi. Ia cuma sesekali nongol di kampus. Itupun saya duga untuk mencari mangsa baru.

Saat Adi sedang menunggu korban, saya menghampirinya. Saya pura-pura tak tahu. Saya ajak ngobrol hal remeh-temeh. Kemana saja kok jarang keliahatan. Gimana kabarnya. Saya singgung-singgung soal kondisi di Indonesia yang belakangan bermunculan gerakan-gerakan fundamentalisme Islam. Baru kemudian, saya minta dia untuk memberikan pengakuan atas apa yang dia lakukan selama ini.

Tapi, dia tak mau mengakuinya. Dia terus berkelit, kendati sudah ketangkap basah.

“Oke, kamu tak mau mengakuinya, tak masalah. Kukira kau saat ini sedang punya masalah. Jangan anggap aku ini musuhmu. Aku tetap menganggapmu sebagai teman, sebagai adikku. Kapanpun kau akan mengajak diskusi, aku siap. Kapanpun kau butuh perlindungan, aku siap bahkan untuk menggerakkan semua teman-teman di kampus untuk melindungimu,” kataku kepada Adi.

Saya berkata demikian, karena saya merasa ada sesuatu yang disembunyikan. Dia memang tampak begitu tenang. Bisa saja dia sudah dicuci otaknya, sehingga seolah-olah ia tak sadar dengan apa yang dilakukannya kini. Atau sebenarnya dia sadar, tapi dia takut untuk keluar dari komunitas itu, karena ancaman yang mengerikan. Saya bisa menyimpulkan ini dari beberapa korban yang telah memberikan pengakuan kepada saya. Waktu itu mereka ketakutan karena sudah terlanjur memberikan biodata lengkap, termasuk nama orang tua dan alamat rumahnya. Beberapa kali para korban itu menerima SMS dari anggota NKA. Korban diminta untuk tetap berkomunikasi dan tetap menjaga rahasia. Adakah ancaman yang mengerikan jika korban membuka rahasia itu ke orang di luar kumintas NKA? Mungkin saja!

Dari pengakuan Ema dan para korban lainnya, serta modus-modus yang digunakan oleh orang-orang yang hendak mengajak korban, saya menduga mereka yang menamakan aktivis NKA itu tak jauh beda dengan jemaah Negara Islam Indonesia (NII) yang telah meresahkan banyak orang. Dari penelusuran di internet, ternyata sudah banyak korban semacam Ema dengan modus yang sama. Sudah banyak laporan dari keluarga korban ke pihak kepolisian. Lalu kenapa sindikasi ini hingga kini masih terus berkembang? Ada dugaan kuat, NII ini punya backing inteljen ataupun TNI. Silakan baca di sini. ****

Catatan:
1. tulisan ini diposting oleh salah seorang member di milis sastra undip.
2 Beberapa nama (Ema, Fani, Ratih, Fatima) adalah bukan nama sebenarnya. Penggunaan nama samaran ini sengaja ditulis demi keamanan narasumber yang masih berstatus mahasiswa. Selain juga akan adanya intimidasi dari anggota NKA/NII karena telah membocorkan rahasia.
3 Penulis menggunakan istilah “korban” bagi mereka yang diajak bergabung dengan NKA atau NII atas pertimbangan ajaran yang tidak masuk akal yang diajarkan oleh organisasi itu, yang menurut saya menyesatkan.
4 Gambar ilustrasi pendukung diambil dari http://www.allthingsbeautiful.com/yang diberi caption “Jihad Barbie”.

Link-link seputar NII:
http://nii-alzaytun.blogspot.com
http://www.webgaul.com/forum/showthread.php?t=51370
http://niikw9.blogs.friendster.com/
http://www.hamline.edu/apakabar/basisdata/2000/01/1970.html?pesantren%20alzaytun
http://www.fti-uii.org/index.php?option=com_content&task=view&id=191&Itemid=215
http://www.tempointeraktif.com/hg/nasional/2005/08/02/brk,20050802-64681,id.html
http://www.eramuslim.com/ust/dll/44d6f709.htm
http://bangsari.blogspot.com/2007/02/lagi-lagi-nii.html
http://dirgaa.com/apps/EmailMengenaiNII.txt
http://walausetitik.blogspot.com/2006/08/az-zaitun-aliran-sesat.html?pesantren%20alzaytun
http://kaskus.us/showpost.php?p=13675007&postcount=78
http://www.jawapos.co.id/index.php?act=detail_c&id=279363
http://swaramuslim.net/more.php?id=5498_0_1_0_M

10 Comments

  1. wow…

    saya kira masalah kehidupan bernegara kita adalah, negara ini tidak jelas, tidak adil, miskin, kejahatan dimana-mana.

    seperti yang sudah-sudah, keadaan seperti ini memunculkan ide mesianisme yang bentuknya bisa berupa impian masyarakat tanpa kelasnya komunis atau bahkan “negara islam indonesia”.

    intinya mereka bergerak atas dasar kesalahan yang terjadi dalam kehidupan negara ini.

    jalan keluarnya? terus terang saya tak paham. maaf..

  2. meresahkan. tapi.. presentasinya kok di mcdonald’s yak?

  3. bangsari:saya idem dengan pendapat anda.negara kita ini belum bisa mewujudkan keadilan merata bagi warganya.apa solusinya, revolusikah untuk mengganti tatanan sistem dan orang2 yang kerjanya tak becus, saya juga tak tahu pasti.dari pada mumet,mending ngeblog:)

    mpok: mereka ini mujahid pro kapitalis.doyan ke mcdee, pake sepatu Nike,dll.mereka menghalalkan darah, harta, dan akan menganggap kafir orang2 diluar komunitas mereka, termasuk orang muslim, dan bahkan termasuk orang tuanya sendiri, apalagi mpok, ngeri benar, bukan?

  4. terima kasih atas infonya..kebetulan saya mantan korban… semoga info ini berguna bagi yang membaca…salam

  5. buat Anonymous: saya senang jika informasi ini bermanfaat bagi anda. saya tentu akan senang lagi, jika saya bisa mendengar cerita dari anda. jika tidak keberatan, saya mengundang anda untuk mengontak saya via email (udin_haweundip@yahoo.com) atau chat di YM (id=udin_haweundip). Bagaimana?

  6. ya ampuun sama banget ma gw..

    prosesnya tuh hampir sama..cuma yang gw hadepin kmarenmaren mereka lebih professional gitu..ga maksa2..tapi pelan2 nuntun gw..
    mereka bilang jg jangan kasih tau orang lain ttg prtemuan ini..
    dr situ gw mulai curiga..

    gw crita ke temen gw..dn trnyata tmn gw jg prnah ngalamin..

    skarang gw dh mulai mnjauh dari mereka..

    tolong dong someone..save this problem..gw ga mau ISLAM kita ancur karena ini..tolong banget tolong..
    makasii..

  7. hancurnya negara indonesia ini karena manusia indonesia sudah sulit menerima kebenaran.

  8. ni sama dengan pengalaman gue yang diajak oleh temen deket gue. Gue diajak ke Matahari Simpang LIma Semarang pas malam kamis. Pertama sih gue ga tahu coz gue kira mo dikenalin ma ce. eeeh ternyata malah di ceramahin ga karuan. singkat kata akhirnya gue t akluk juga sampai jam 12 malam atau hampir setengah satu baru gue pengen tahu aj. akhirnya gue berangkat ke jakarta naek kereta. Tapi ni yang bikin gue curiga mengapa pada waktu pamitan kok saya ga boleh berkata jujur dan mereka malah menawarka suatu STRATEGI yang menurut saya adalah kata lain dari DUSTA. ya … mereka mengajarkan saya cara berdusta. Ni yag membuat saya tak bisa lagi mengikuti mereka dan menurut saya mereka tuh sudah kelewatan dlam menfsirkan Al Quran. Jadi, bagi tmn2x smua khususnya di wilayah Semarang yang masih kuliah harap berhati-hati dengan ajakn tmn dan klo diajak mending rame2x ma tmn deket lo yang ga knl dia. Ingat ajaran Dasar dari Islam merupakan Kejujuran dan kejujuran itu dilaksanakan dimanapun orang itu berpijak ga harus di NKA. Dan sekali DUSTA tetaplah DUSTA dimanapun orang itu berdusta termasuk di RI. btw be carefully … !!!!!1

  9. Konsep NII sudah basi. Dalam diskusi di Fisip UI oleh IMM, November 2008 (pembicara Djoko Edhi Abdurrahman, Yusril Ihza mahendra, EEp sayaifullah Fatah, Rizal Malarageng), saya berjanji akan mempresentasikan aplikasi Syari’ah dengan ‘teknologi baru’ untuk daftar inventaris masalah (DIM)agenda usulan amandemen ke v UUD 45 tahun 2009, sbb: memasukkan satu kalimat “Jalan Allah (Syari’ah) merupakan sumber legislasi”. Mantik: output legislasi adalah kebijakan publik. Berdasarkan Pancasila, kebijakan publik wajib menyertakan Tuhan ALLAH. Konsekwensinya, harus dibuat Hukum Publik Islam Indonesia yang belum pernah kita bangun. di situ, sudah termasuk kategori Presiden Islam, Ekonomi Islam, Politik Islam, dst. AS utk memimpin Kristen tak perlu jd negara agama, tak perlu jalan mundur.

  10. semoga dengan tulisan-tulisan di atas menyadarkan pemuda dan pemudi yang tersesat di nii kw 9 untuk kembali pada keluarga masing-masing …

    salam jabat erat,

    bahtiar
    mantan nii kw 9
    08132 8484 289
    bahtiar@gmail.com


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: